21 September 2012

BALI BEZA - versi Bahasa















































Frinjan dengan kerjasama Gerakbudaya & Alt-ourism Asia Bali mempersembahkan

BALI BEZA @ KUALA LUMPUR

Tarikh: 30 September 2012, Ahad
Tempat: Map @ Publika, Solaris Dutamas Kuala Lumpur
Masa : 3PM - 10PM
Masuk: Percuma

https://www.facebook.com/events/496709353674147/?ref=ts

Bali Beza merupakan buah idea Komuniti Frinjan untuk memperkenalkan kebudayaan alternatif Bali kepada masyarakat Malaysia. Acara ini merupakan usaha awal untuk merapatkan hubungan di antara pengkarya Bali dan pengkarya di Malaysia. Kami berencana menganjurkan "Malaysia Beda" di Bali dengan mengundang beberapa pengkarya muda dari Malaysia.

Bali Beza cuba menampilkan sisi lain tentang Bali. Sisi dimana Bali dihadirkan tidaklah seindah dan segemerlap dalam poskad, risalah ataupun iklan pelancongan. Tidak pula ditampilkan untuk dipuja sebagai salah satu destinasi pelancongan yang termashyur di dunia. Namun lebih kepada melihat Bali kekinian lengkap dengan segala masalah dan gejolak yang dihadapi, dari persepektif anak muda Bali.

Bagi anak-anak muda ini, kebudayaan ataupun tradisi Bali adalah sebuah dinamika yang selalu bergerak untuk mencerdaskan dan mengalir sesuai dengan situasi pada zamannya. Namun pandangan ini, bukanlah pandangan yang lazim. Industri pelancongan menghendaki kebudayaan ataupun tradisi Bali sebagai suatu yang konkrit dan tidak boleh berubah, walau zaman telah berganti. Kalau berubah, industri mempercayai pelancong akan menjauh dan Bali tidak lagi eksotis. Pemerintah pun setuju dengan industri, kerana bagi mereka pelancongan harus dipelihara agar pendapatan tetap terjaga. Mahu tidak mahu, pandangan bahawa kebudayaan adalah komoditi menjadi pandangan umum. Orang Bali “dipaksa” patuh dan mempercayai pandangan ini. Kalau tidak, siap-siap diasingkan.

Bali Beza, mencuba menampilkan pandangan yang tidak lazim bukan sekadar untuk menarik kontroversi ataupun hanya sekedar berbeza. Bali Beza menawarkan sebuah proses pembelajaran kebudayaan, agar kita seringkali menanyakan sesuatu yang sudah kita terima dengan “take for granted”. Kerana pada dasarnya, sikap menerima dan tidak kritis, adalah upaya pembodohan. Ini bererti bahawa kebudayaan akan stagnan, dan kita akan sering bilang anti, pada perubahan.

JADUAL ACARA

SASTERA BALI BEZA 
3PM - White Box
Diskusi sastera bersama pemuisi Frischa Aswarini (Bali) & Rebecca Ilham (Malaysia)

Diskusi sastera “Yang Muda Yang Berontak” bersama pemuisi Frischa Aswarini Frischa Aswarini adalah seorang perempuan muda Bali yang bergelut di Komunitas Sahaja. Sebuah komuniti penggiat sastera yang anggotanya didominasi oleh perempuan. Beliau sempat dinobatkan sebagai pembaca puisi terbaik pada Poetry Slam Utan Kayu International Literary Biennale 2009 dan beberapa puisinya tersebar di berbagai media massa lokal maupun nasional seperti Kompas, Koran Tempo, Pikiran Rakyat, dan Bali Post. Sebagai perempuan Bali, dalam konteks prestasi dan komuniti yang dia geluti, Frischa mendobrak paradigma perempuan Bali yang seringkali terjebak dalam rutinitas ritual dan mengharuskan mereka hanya bergelut dalam ruang domestik, rumah tangga. Disini dapat kita lihat tradisi dan kebudayaan yang diagungkan industri pelancongan, ternyata meminggirkan perempuan. Frischa akan berbincang santai seputar perempuan, sastera dan dinamika kebudayaan di Bali. Diskusi ini akan dipandu oleh Lutfi Ishak dan turut menampilkan cerpenis tempatan, Rebecca Ilham. Pada acara ini Frischa juga akan unjuk kebolehan dirinya membaca puisi.

Rebecca Ilham, atau lebih mesra dipanggil 'Becky' ialah cerpenis, novelis dan juga eseis. Tulisannya mendapat tempat di pelbagai media perdana di Malaysia. Sebagai cerpenis, kumpulan cerpennya Kimono Ungu Bersulam Bunga telah diterbitkan pada 2010. Novel sulungnya 'Bumi Lestari' menerima tempat kedua dalam Hadiah Sastera Utusan. Jurutera industri minyak dan gas ini percaya bahawa sentiasa ada yang jernih dalam tradisi dan kerana itu, mahu menawarkan yang baharu dari tradisi. Selain menulis, Rebecca juga aktif dengan GLKN, dan turut menggerakkan Dialog Orang Muda dan Borak Buku.

Diskusi akan dijalankan dalam Bahasa Indonesia/Malaysia/Inggeris
https://www.facebook.com/events/368266906585574/

MUZIK BALI BEZA 
5PM The Stage @ Publika
Konsert muzik Nosstress

NOSSTRESS adalah sebuah band yang terdiri dari 3 orang anak muda Bali yang periang. Man Angga dan Guna Kupit, dua “satria” yang membawa gitar ditambah Cok sang penabuh cajon, akan mengajak kita santai dan bergembira bersama dalam alunan lagu dan suara emas mereka. Mereka adalah sebuah band indie Bali, yang baru saja menghasilkan sebuah album, berjudul “Perspektif Bodoh”. Sebuah album yang mengajak kita untuk tidak menganggap remeh sebuah persepektif yang seringkali dianggap bodoh atapun sederhana oleh kebanyakan orang.

Selain itu Nosstress bukan sekadar band yang hanya asyik dengan dirinya. Mereka memiliki kepedulian yang tinggi pada isu-isu alam sekitar dan pendidikan. Mereka menggunakan muzik sebagai media untuk mencerdaskan dan membebaskan perlakuan tidak adil terhadap alam sekitar. Namun pilihan genre akustik yang mereka tawarkan, membuat kita mampu menikmatinya dengan segar, tidak rumit namun tetap optimis.
https://www.facebook.com/events/197300707069152/

DISKUSI BALI BEZA 
8PM White Box
Tayangan filem '40 Years of Silence: An Indonesia Tragedy' dan diskusi buku "Melawan Lupa" bersama Ngurah Termana dan Roro Sawita, aktivis di KomunitasTaman 65
Filem berdurasi 86 minit dengan sarikata Inggeris

Tidak banyak yang mengetahui bahwasanya dibalik pesona senyum ramah orang Bali, ternyata pada tahun 1965 manusia Bali saling bunuh, sehingga memakan korban 80 ribu jiwa. Ini jarang dibicarakan, juga tidak ada yang membuatkan monumen.

Apa yang terjadi? Mengapa ini dibungkam atau sengaja dilupakan? Bagaimana implikasi tragedi ini pada orang Bali? Inilah yang akan kita bincangkan bersama kawan-kawan dari Komunitas Taman 65 Bali, sebuah komuniti yang aktif mempelajari tragedi ini agar tidak terulang di masa yang akan datang. Kebetulan mereka baru sahaja menerbitkan buku kumpulan tulisan mereka yang pertama, berjudul “Melawan Lupa; Narasi-Narasi Komunitas Taman 65 Bali”

Sedangkan filem "40 Years of Silence; An Indonesian Traged"y adalah sebuah filem karya antropolog, Robert Lamelson, yang berusaha meneropong dampak tragedi ini dalam keluarga-keluarga di Indonesia. Dalam forum ini kita semua diajak belajar untuk memahami bahawasanya melupakan bererti siap untuk mengulanginya lagi. Melupakan tragedi yang memakan korban satu nyawa sekalipun, bersiap untuk mengulanginya lagi. Apalagi tragedi yang memakan korban ribuan bahkan puluhan ribu nyawa manusia.

Jadi, itulah rangkaian acara di Bali Beza. Sebuah acara yang mungkin bukan hanya untuk hura-hura semata, melainkan acara untuk saling belajar antara dua negara serumpun dengan cara yang serius namun santai. Jangan lupa untuk hadir kerana akan tersedia hidangan kopi dan makanan khas Bali yang tentu saja halal, disajikan langsung oleh Made Candra, seorang tukang masak yang sengaja kami datangkan dari Bali.
https://www.facebook.com/events/114074902077609/ 


Acara sampingan

TEMU RASA BALI BEZA
28 September, Jumaat
8PM - Gerakbudaya, Petaling Jaya
jemputan sahaja

MASKARA 
29 September 2012, Sabtu
8PM - Rumah Pena, Kuala Lumpur
Frischa Aswarini akan membacakan puisi bersama pengkarya-pengkarya tempatan yang lain; Kimi Ismawi, Aloy Paradoks, Ajami Hashim, Serra Samz dan banyak lagi

Selain Kuala Lumpur, Frinjan juga membawa Bali Beza ke Singapura dengan kerjasama The Arts House, Straits Records dan The Substation .

BALI BEZA @ SINGAPURA

KONSERT NOSSTRESS menampilkan FRISCHA ASWARINI
26 September 2012
8PM The Arts House
Presented by CitaXtra & The Arts House
Tiket masuk: SGD20, SGD15 untuk pelajar
http://www.theartshouse.com.sg/Programmes/EventPage.aspx?EventID=2796

DISKUSI BALI BEZA 
27 September 2012
8PM The Substation
Tayangan filem '40 Years of Silence: An Indonesia Tragedy' dan diskusi buku "Melawan Lupa" bersama Ngurah Termana dan Roro Sawita, aktivis di Taman 65
Filem berdurasi 86 minit dengan sarikata Inggeris


Nosstress 










Sebuah malam pada tahun 2006 beberapa pemuda berbincang dan akhirnya bersepakat untuk membentuk grup musik akustik, alasannya untuk kesederhanaan. Setelah bermain di beberapa laga kecil, mulai bernama ‘Crocourt Acoustic’yang beranggotakan 7 orang, lalu ‘Stackato’ di ikuti dengan penyusutan menjadi 4 personil, hingga tercipta ‘Sense Acoustic’ yang beranggotakan tiga pemuda lugu, Kupit, Cok dan Man Angga. Sense yang tetap berada di jalur akustik, sekitar pertengahan 2008 bertemu dengan banyak teman musisi serta seniman ‘aneh’ yang banyak merubah pola pikir bermusik tiga pemuda ini. Dari situ Sense Acoustic yang mulanya memainkan tembang-tembang top empat puluh mulai menciptakan karya-karya sendiri yang diiringi dengan perubahan nama menjadi NOSSTRESS.

Awalnya para personil sendiri tidak mengetahui apa makna kata ini. Namun setelah dijelajahi ternyata ‘nos’ dalam kata itu dalam bahasa Spanyol artinya ‘kita’, jadi Nosstress adalah Our Stress, tekanan yang bergejolak dalam diri. Arti yang cukup sesuai dengan apa yang tiga pemuda ini inginkan. Nosstress aktif menjajal dari panggung ke panggung kecil lainnya mulai 2009. 

Dewasa ini, Nosstress menembangkan lirik-lirik tentang hal-hal kecil dalam keseharian, optimisme, kritik dan lingkungan. Bermain dengan mencampur sedikit suasana blues folk dalam alunan pop dan entah apa lagi. Secara spesifik tidak diketahui apa aliran Nosstress. Album pertama yang diberi judul “Perspektif Bodoh” pun baru saja di rilis, berisikan materi dari awal band ini terbentuk. Dengan kesederhanaan di tengah hiruk pikuk kota, mari berdendang bersama kami yang menyatu dalam segaris nama NOSSTRESS.

Nama personil : Guna Warma (Kupit), Cok Bagus, Man Angga
Judul Album : Perspektif Bodoh , Lagu andalan = Semuanya

Manggung yang paling mengesankan adalah waktu kita launching album di Antida, waktu itu ramai sekali, dan hujan juga tapi penonton tidak mau pergi. Sangat mengesankan

Juara 1 Festival Band Buku Keranda Emas 2009 – Kuta Karnival (festival pertama dan yang terakhir kita ikuti)

Aliran musik Pop Folk, influence dari semua yang ada di sekitar kita, lebih spesifik musik influence nya seperti Jack Johnson, blues music dan acoustic yang santai saja.

Lihat halaman kami di :

www.nosstress.com
facebook.com/nosstress.music
twitter.com/nosstreessbali
youtube.com/nosstressbali

Frischa Aswarini

Lahir di Denpasar 17 Oktober 1991. Mahasiswa Ilmu Sejarah, Universitas Udayana. Kini aktif dalam kegiatan kepanitiaan dan berkesenian di Komunitas Sahaja, Denpasar. Sejak SMA kerap mengikuti dan meraih penghargaan dalam kompetisi penulisan puisi, cerpen, dan esai, tingkat regional Bali dan nasional.

Puisinya pernah dimuat di Bali Post, Pikiran Rakyat, Tempo, Kompas, Jurnal Sundih dan telah dibukukan, termasuk dalam antologi puisi bersama Kampung dalam Diri, Temu Penyair Muda Lima Kota (Payakumbuh, 2008), antologi puisi Temu Sastrawan Indonesia II Pedas Lada Pasir Kuarsa (2009), beberapa sajaknya diterjemahkan ke dalam bahasa Perancis dan dibukukan dalam antologi Couleur Femme, Forum Jakarta-Paris, Alliance Francaise (2011).

Sejumlah esainya pernah dimuat di Radar Bali, Bali Tribune, Bali Post dan Jurnal Akar. Salah satu tulisannya termasuk dalam 25 esai terbaik se-Indonesia dalam kompetisi esai Menyembuhkan Luka Sejarah (Tempo-Majalah Historia, 2010). Bersama tiga penulis lain, menyusun biografi kreatif seniman Made Wianta bertajuk Waktu Tuhan (2008), tim pendukung penulisan buku Menuju Visi Sempurna , Putu Supadma Rudana (2010).

Tahun 2007 membacakan salah satu puisinya di hadapan Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono. Tahun 2009 menjadi pembaca puisi terbaik pada Poetry Slam Utan Kayu International Literary Biennale. Pembicara dalam peluncuran buku Waktu Tuhan di Malang, Surabaya, Jogja, Solo dan Bali (2008-2009), pembicara dialog sastra “Peran Umbu Landu Paranggi dalam Dunia Kesusastraan” (Jakarta, 2010), Bali Emerging Writers Festival (2011).

40 Years of Silence: An Indonesian Tragedy

“40 Years of Silence: An Indonesian Tragedy”adalah film dokumenter salah satu peristiwa mengerikan dalam sejarah Indonesia yaitu tentang tragedi 1965 karya Dosen Antropologi Universitas Of California, Los Angeles, Amerika Serikat. Dalam pembunuhan massal ini, diperkirakan sekitar 500 ribu sampai 1 juta orang secara sistematis dibunuh pada tahun 1965-1966, ketika Jenderal Suharto memulai pembasmian besar-besaran terhadap mereka yang dituduh anggota komunis PKI.

Film ini mengambil pendekatan multi-generasi dan menampilkan testimoni dari empat orang korban dan keluarga mereka yang untuk pertama kalinya mendapat kesempatan berbagi tentang stigmatisasi masyarakat, kekerasan-kekerasan, dan trauma yang mereka alami 40 tahun setelah insiden mengerikan itu.

Sejarawan dari Universitas Sanata Dharma Yogyakarta, Baskara T Wardaya di Yogyakarta, Selasa (16/8), mengatakan film berjudul "40 Years Of Silence : An Indonesian Tragedy" itu ingin mengingatkan masyarakat Indonesia tentang tragedi kemanusiaan yang disebabkan oleh kekuasaan militer dan rezim orde baru.

Film berdurasi 86 menit itu, kata dia mencoba menarasikan dampak kekejaman rezim orde baru dan militer pada 1965 terhadap para keluarga korban, yang dianggap menjadi simpatisan Partai Komunis Indonesia (PKI).

"Meski terasa pahit dan menyakitkan, film itu ingin mengingatkan masyarakat agar tidak lupa terhadap sejarah dengan cara menggali kehidupan keluarga korban," katanya.

Menurut dia, melalui film itu, masyarakat banyak mendapatkan gambaran tentang sejarah alternatif di luar versi pemerintah. "Sejarah perlu ditelisik dari berbagai sumber atau suara-suara yang terbungkam agar masyarakat memiliki pandangan yang berbeda sehingga mereka bisa kritis," katanya.

Dia mengatakan Rob Lemelson membutuhkan waktu selama 12 tahun, yakni pada 1997 hingga 2009 untuk menciptakan film tersebut.

Film yang mengambil latar Jawa dan Bali itu mengupas kehidupan empat keluarga dari Jawa dan Bali, yang mengalami penderitaan dan kepahitan hidup akibat kekejaman militer dan orde baru.

Stigma buruk masyarakat terhadap keluarga eks tahanan politik pada masa 1965, kata dia dinarasikan secara utuh dalam film ini. Menurut dia, pemutarbalikan sejarah pada masa itu memberikan dampak buruk bagi para keluarga eks atau mantan tahanan politik pada 1965.

Oleh karena itu, film ini ingin menonjolkan sejarah langsung dengan menggali pengalaman pribadi keluarga yang menjadi korban tragedi 1965. "Para keluarga korban juga hadir dalam diskusi ini untuk berbagi pengalaman tentang stigma buruk yang masih melekat di lingkungan mereka," katanya.

Perupa yang juga menjadi korban trgaedi 1965, Djoko Pekik mengatakan peristiwa itu memberikan trauma berat bagi para korban. Untuk melawan trauma itu, Djoko Pekik mengatakan terus melukis dengan tema perlawanan, salah satunya adalah melalui karya besarnya, yakni lukisan berjudul Berburu Celeng.

Sementara itu, salah satu korban tragedi 1965, Budi mengatakan keluarganya dituduh sebagai komunis sehingga dia mengalami trauma berat secara berkepanjangan.

Dampak dari stigma buruk sebagai keluarga PKI, kata dia membuat Budi sempat putus sekolah. "Saya mendapatkan perlakukan yang berbeda di masyarakat, tidak bisa merasakan kebebasan bersekolah seperti anak-anak yang lain karena saya dianggap sebagai keluarga PKI," katanya.

Senada, salah satu korban tragedi 1965 asal Klaten, Paulus, mengatakan sempat diadili tanpa proses hukum di Klaten. Ia dianggap terlibat dengan PKI.

"Tanpa kesalahan yang jelas saya dipenjara selama tiga tahun karena dianggap menjadi simpatisan PKI. Rezim Soeharto tidak lebih baik ketimbang Hitler," katanya.

Melawan Lupa: Narasi-Narasi Komunitas Taman 65 Bali 
xxiii, 213 Hlm. Taman 65 Press, 2012.

Bali dan Tragedi 1965 PERIODE 1965-1966 menyisakan sebuah sejarah pahit bagi bumi nusantara. Tidak terkecuali Bali, sebuah pulau yang selama ini dikenal di mancanegara sebagai daerah yang cinta damai hingga menjadi ‘surga’ bagi para pelancong, pebisnis hingga peneliti. Justru banyak pengamat menyatakan bahwa pembantaian pada era 1965-1966 di Bali berlangsung lebih sadis dan liar di banding di Jawa, misalnya, karena tidak sedikit orang yang sama sekali tidak pernah terlibat dalam partai politik menjadi korban kekerasan politik ‘massal’.

 Selain data yang diberikan pihak militer kepada para tameng kurang valid, menurut banyak pengamat, momentum ini kemudian menjadi kesempatan bagi para tameng, pemegang kekuasaan politik, adat dan ekonomi, serta free-rider di tingkat lokal untuk menyingkirkan lawan-lawannya. Bahkan konflik laten dalam keluarga, misalnya perebutan tanah warisan, ataupun dalam pergaulan anak muda, seperti sakit hati karena rebutan perempuan, juga mendapatkan kesempatan tepat untuk termanifestasi menjadi konflik terbuka. 

Peristiwa ini menjadi momen penting bagi Bali tidak saja dalam konteks kemanusiaan tapi juga merubah peta sosial dan dinamika intelektual-nya. Dalam konteks kemanusiaan, jelas bahwa tragedi ini menyisakan kepahitan cerita-cerita dari para suvivor dan keluarga korban serta memberikan trauma yang sedemikian besar bagi masyarakat Bali terlebih lagi ada sebuah klaim yang menyatakan bahwa setiap keluarga besar di Bali kehilangan paling tidak satu orang anggota keluarganya dalam kekerasan politik ini. Trauma ini menjadi semakin kuat ketika bahasa-bahasa negara juga digunakan oleh masyarakat sendiri untuk tetap memelihara ketakutan dan ketertundukan terhadap negara, misalnya dengan menstigma orang-orang yang aktif dalam gerakan sosial dengan istilah ‘komunis’ atau anak-anak nakal akan dilabelkan sebagai ‘anak/cucu komunis’ dan juga ‘tumitisan komunis’ (reinkarnasi dari seorang leluhur komunis).

 Peristiwa kekerasan politik di Bali 1965-1966 juga berdampak pada perubahan peta sosial dan intelektual di Bali. Sekali lagi, yang dibantai pada era tersebut tidak saja orang-orang yang dituduh berafiliasi dengan PKI, tetapi juga kaum-kaum intelektual publik yang menjadi sandaran bagi rakyat untuk memperjuangkan keadilan sosial. Praktis paska 1965-1966, dinamika intelektual publik di Bali mengalami kemandekan, yang ada justru intelektual yang mengabdikan diri pada kekuasaan Orde Baru dengan menjadi komprador-komprador investasi pariwisata yang sedang dicanangkan pemerintah pusat. Organiser-organiser rakyat yang bekerja di akar rumput juga tidak luput dari pembantaian; selain itu, depolitisasi subak dilakukan sehingga subak tidak lagi menjadi organisasi yang memiliki sistem politik dan ekonomi yang mandiri dan menjadi basis gerakan rakyat tetapi dirubah menjadi kelompok petani yang semata-mata mengurusi pembagian air.

Alhasil, pengambilan tanah-tanah rakyat atas nama pembangunan pun hampir tidak memperoleh perlawanan yang berarti dari rakyat. Pariwisata massal dibangun di atas penggusuran rakyat dan di atas lahan-lahan yang dipercaya tadinya merupakan kuburan massal. Doktrin ‘Sapta Pesona’ diperkenalkan, dimana setiap orang Bali harus mengikuti pembangunan pariwisata massal dan mengkontruksi diri menjadi apa yang diharapkan para turis yang berkunjung.

Tentu saja sebagai kawasan pariwisata, sedapat mungkin harus disterilkan dari hal-hal yang berbau politik terlebih lagi akibat trauma kekerasan politik. Jadilah ekonomi pariwisata sebagai panglima di Bali. Dengan demikian, ketika berbicara tentang kerusakan lingkungan, pemiskinan, dan ketidakadilan ruang di Bali tidaklah bisa dilepaskan dari peristiwa penting yang terjadi pada 1965-1966 karena peristiwa inilah yang menjadi pintu masuk permasalahan Bali kontemporer. (dari Kata Pengantar)

Daftar Isi:

Kata Pengantar

BAB I KESEJARAHAN
Tanah, Landreform Dan Kemelut 1965 oleh Roro Sawita
“De Raka” Sebuah Tutur Untuk Rekonsiliasi oleh Agung Alit
Suara Hati Suara Yang Ditinggal oleh Ibu Mayun
Benarkah Kakekku Tameng? oleh Indra Kusuma Bom Waktu Di Bali:
Warisan Konflik Tragedi 65 Di Bali oleh Gde Putra
Language Of The State oleh Dewa Keta
Riwayat Kakekku oleh Man Angga

BAB II DINAMIKA KOMUNITAS
Taman 65: Retak Tapi Tak Pecah oleh Degung Santikarma
Mendiagnosa Keluarga Melalui Kekerasan Negara oleh Ngurah Termana Rumah
Sejarah “Ingatan” Kita oleh Ngurah Karyadi
Hiruk-Pikuk Taman 65 oleh Ika Alvania
Eksperimen Para Pengiwa oleh Agung Wardana

BAB III PERGULATAN NILAI
Rumah Ku Dan “Hotel Tugu” oleh Wahagus
Perempuan-Perempuan Perkasa oleh Yogi Mitha
Remaja Nikah Muda Berujung Hiv oleh Ike Widari
Musik Sebagai Media Pembebasan oleh Candra
Kamu Perempuan Yang Beda oleh Mangming

Ngurah Termana 

Ngurah Termana adalah seorang aktivis komunitas Taman 65 Bali; komunitas diskusi dan belajar yang berfokus pada isu-isu HAM dan keadilan sosial tentang peristiwa 65 di Bali. Berpengalaman bekerja di berbagai bidang mulai dari Forum Fair Trade Indonesia hingga sekarang menjadi ketua Yayasan Seni Sana Seni Bali. Dia menganggap penting pendekatan multi bidang disiplin dalam memperjuangkan kehidupan yang lebih memihak kemanusiaan dan kerakyatan. "Pemisahan antara ruang kebudayaan, ruang aktivisme serta intelektualisme, merupakan agenda penguasa yang korup," tuturnya. Ngurah Termana sering di undang dalam berbagi forum untuk berbicara seputar isu HAM, politik, sosial dan kebudayaan baik di Indonesia maupun di luar Indonesia. Kini beliau turut aktif mempopularkan pelancongan alternatif menerusi Alt-ourism

Roro Sawita 

Lulusan Jurusan Sejarah Fakultas Sastra Universitas Udayana Pekerjaan : Sejak Tahun Tahun 2001-sekarang terlibat aktif dalam komunitas korban 65 Bali. mengambil bidang dokumentasi dan advokasi terhadap pelanggaran HAM masa lalu. pemerhati bidang sosial-politik dan menulis beberapa kisah hidup korban dan surviver 65 Bali.

Penaja tempat: Publika https://www.facebook.com/mapkl

Pertanyaan

frinjan@gmail.com
Zul 010-802 8292

Terima kasih

2 comments:

  1. Very2 nice & chileks event, first time ever attend event begini, kebanyakkan yg datang semua ank2 muda meminati sastera indie..sebenarnya sy bukan pencinta sastera tp tiba2 terus fall in love dengan sajak2 dari serra samz, syahidatul munira, frischa & aloy paradoks..simple n mudah difahami, buku - buku sastera yg dijual pun sgt bagus n menarik esp. dari MIMI MORTICA (Cinta dramatik melawan graviti & tok rimau (Paus Gagal).. looking forward more from you guys.CREDIT to organizer :)

    ReplyDelete
  2. Ass.Saya PAK.ANDRI YUNITA.Dari Kota Surabaya Ingin Berbagi Cerita
    dulunya saya pengusaha sukses harta banyak dan kedudukan tinggi tapi semenjak
    saya ditipu oleh teman hampir semua aset saya habis,
    saya sempat putus asa hampir bunuh diri,tapi saya buka
    internet dan menemukan nomor Ki Dimas,saya beranikan diri untuk menghubungi beliau,saya dikasi solusi,
    awalnya saya ragu dan tidak percaya,tapi saya coba ikut ritual dari Ki Dimas alhamdulillah sekarang saya dapat modal dan mulai merintis kembali usaha saya,
    sekarang saya bisa bayar hutang2 saya di bank Mandiri dan BNI,terimah kasih Ki,mau seperti saya silahkan hub Ki
    Dimas Taat Pribadi di nmr 081340887779 Kiyai Dimas Taat Peribadi,ini nyata demi Allah kalau saya bohong,indahnya berbagi,assalamu alaikum.

    KEMARIN SAYA TEMUKAN TULISAN DIBAWAH INI SYA COBA HUBUNGI TERNYATA BETUL,
    BELIAU SUDAH MEMBUKTIKAN KESAYA !!!

    ((((((((((((DANA GHAIB)))))))))))))))))

    Pesugihan Instant 10 MILYAR
    Mulai bulan ini (juli 2015) Kami dari padepokan mengadakan program pesugihan Instant tanpa tumbal, serta tanpa resiko. Program ini kami khususkan bagi para pasien yang membutuhan modal usaha yang cukup besar, Hutang yang menumpuk (diatas 1 Milyar), Adapun ketentuan mengikuti program ini adalah sebagai berikut :

    Mempunyai Hutang diatas 1 Milyar
    Ingin membuka usaha dengan Modal diatas 1 Milyar
    dll

    Syarat :

    Usia Minimal 21 Tahun
    Berani Ritual (apabila tidak berani, maka bisa diwakilkan kami dan tim)
    Belum pernah melakukan perjanjian pesugihan ditempat lain
    Suci lahir dan batin (wanita tidak boleh mengikuti program ini pada saat datang bulan)
    Harus memiliki Kamar Kosong di rumah anda

    Proses :

    Proses ritual selama 2 hari 2 malam di dalam gua
    Harus siap mental lahir dan batin
    Sanggup Puasa 2 hari 2 malam ( ngebleng)
    Pada malam hari tidak boleh tidur

    Biaya ritual Sebesar 10 Juta dengan rincian sebagai berikut :

    Pengganti tumbal Kambing kendit : 5jt
    Ayam cemani : 2jt
    Minyak Songolangit : 2jt
    bunga, candu, kemenyan, nasi tumpeng, kain kafan dll Sebesar : 1jt

    Prosedur Daftar Ritual ini :

    Kirim Foto anda
    Kirim Data sesuai KTP

    Format : Nama, Alamat, Umur, Nama ibu Kandung, Weton (Hari Lahir), PESUGIHAN 10 MILYAR

    Kirim ke nomor ini : 081340887779
    SMS Anda akan Kami balas secepatnya . DANA GAIP KIYAI DIMAS KANJENG TAAT PERIBADI

    ReplyDelete